Catatan kecil untuk malaikat kecil…

Standard

Malaikat kecilku… Jauh sebelum kau dilahirkan aku sudah jatuh hati padamu..

Dan sekarang saat usia mu menginjak 20 minggu aku makin tergila-gila padamu , dengan caramu yang begitu menggemaskan kau mampu mengubah duniaku dan membuatnya jauh lebih indah..

Malaikat kecilku.. saat kau dapat berdiri lalu kau siap tuk berlari, kejarlah anganmu.. raih semua mimpimu.. aku akan selalu ada iringi langkahmu hingga berhentinya waktu..

Malaikat kecilku.. kelak kau akan tahu, hidup tak selamanya bergerak sesuai inginmu, jika saat itu tiba tetaplah berdiri melawan hari karna musim akan berganti dan saat itupun akan pergi..

Malaikat kecilku.. tetaplah menjadi malaikatku, dan hiasi dunia dengan senyummu..

..lalu malaikat kecilku pun menjulurkan lidahnya dan tersenyum..

~agustus 2010~

Dan Ketika…

Standard

Beberapa minggu ini banyak banget kejadian yang ngga sempet saya ‘share’ disini. Sebenernya keinginan untuk nulis dan sharing itu muncul setiap hari , tapi rasa malas selalu muncul setiap kali saya berhadapan dengan layar monitor yang kosong. Malah secara ngga sadar mouse terarah ke “The Sims” (games yang extension pack -nya muncul lagi muncul lagi, huuuh ngikutinnya aja cape, tapi seneng aja bikin hidup yang bener-bener sesuai dengan apa yg diinginin 😀 ). Kalau mau dibilang sibuk sebenernya saya ngga sibuk-sibuk amat, di kantor pasti ada saat-saat senggang yang mustinya bisa dimanfaatkan untuk hal-hal yang lebih bermanfaat, apalagi dirumah. Mmmm apapun alasannya, here I am, trying to write.

Setiap orang mendambakan hidup yang selalu berjalan mulus, dari dapet pasangan yang bener-bener jadi soulmate seumur hidup sampai segala yang berkecukupan, cukup makan, cukup tidur, cukup senang mungkin sampai cukup sedih ninggalin dunia. Setiap orang selalu berputar-putar untuk dapetin ini semua, sepertinya inti dari hidup didunia itu ya musti cukup. Dan untuk dapetin segala yang serba cukup ini seringkali banyak yang menganggap semua cara itu halal, asal dapet apa yang diinginkan.

Tanggal 18 oktober kmr saya genap “twenty something” dan dengan umur yang terus bergerak maju, saya belum ngerasa hidup yang serba berkecukupan, malah sepertinya banyak yang kurang dalam hidup saya. Tapi kalau berfikir seperti itu berarti saya bukan orang yang bersyukur. Padahal mungkin saya lebih beruntung dari orang-orang yang lain, hanya saja saya selalu punya target-target yang sering kali ngga masuk akal yang bikin saya berfikir kalo apa yang saya raih hingga saat ini tidak cukup.

Minggu-minggu ini banyak banget lowongan untuk jadi cpns, liat ‘euforia orang-orang yang ikut cpns, jadi kebawa juga pengen coba, motivasinya ya untuk hidup berkecukupan itu, walau sebagai cpns ngga semakmur orang-orang yang kerja di perusahaan swasta, tapi setidaknya aman untuk hari tua. Akhirnya saya mulai hunting informasi cpns mana saja yang lagi buka lowongan, setelah ada beberapa, saya mulai menyiapkan berkas-berkas yang dibutuhkan, dan ternyata transkrip asli saya ilang… Panik? Pasti, biasanya transkrip dan ijazah saya satukan dalam satu file holder, tapi ngga tau kenapa transkrip asli bisa ilang, akhirnya saya kembali ke kampus yang udah lama ngga saya kunjungi dan disana saya ngeliat begitu banyak perubahan, perubahan yang paling mencolok yaitu sekarang kita punya gedung sendiri yang terdiri dari 3 lantai, padahal dulu, untuk kuliah seringkali kita pindah-pindah gedung karna ngga punya gedung sendiri. Kalau inget perjuangan kita waktu itu minta gedung sampai demo ke universitas jadi terharu…[ sempet waktu buka bareng kemaren video waktu demo di puter ulang]. Kembali ke kampus, sampai kampus ternyata harus bawa surat kehilangan dari polisi, ya udah akhirnya balik lagi tanpa hasil. Dari kampus saya langsung ke kantor polisi bikin surat kehilangan sekalian bikin surat kelakuan baik, tapi karna udah kesorean dan polisinya udah ngga mau ngurusin, akhirnya saya pulang dan besoknya balik lagi. Setelah selesai dari polisi ceritanya saya mau langsung ke kantor pos buat ngirim surat lamaran itu, tapi ternyata gerimis, karna lamarannya harus cap pos hari itu walau gerimis saya paksain pergi ke kantor pos, padahal waktu itu saya naek motor, bener aja pas dijalan tiba-tiba hujan deres banget, kebeneran helm yang saya pake juga bukan helm full face standard jadi aer hujannya banyak yang keminum, kalau baju udah ngga usah diceritain, basah banget soalnya saya ngga bawa jas ujan, sampe di kantor pos saya serahin amplop berisi berkas yang untungnya cuman basah dikit karna kebeneran saya simpan dalam map plastik.  Rencananya saya mau nunggu sampai hujan reda di kantor pos, tapi ternyata kantor posnya mau tutup akhirnya terpaksa pulang hujan-hujanan lagi -_-!

Perpisahan Lain

Standard

Kemaren malam teman bapak sama keluarganya kerumah, saya pikir ini silaturahmi biasa karna masih dalam suasana lebaran. Dan seperti biasa kalau ada tamu saya langsung ke dapur menjerang air dan menyeduh teh celup lalu mengantarkan air tersebut ke ruang tamu. Waktu nganter air itu tiba-tiba bapak bilang “dew, ini temen bapa mau beli katana..” , saya langsung kaget, ngga bisa ngomong apa-apa, cuman diem dan balik lagi ke dapur, bengong. Bukan apa-apa walau mobil itu udah butut tapi mobil ini udah nemenin saya sejak saya sma, jadi rasanya udah seperti sahabat sejati yang selalu ada waktu saya butuh. Walau memang akhir-akhir ini sering ngambeg, tiba-tiba mogok dijalan atau tau-tau ngadat ngga bisa di stater,  tapi saya tetep sayang sama si katana. Karna setiap hari cuman dia yang nemenin saya dan ngga nyangka ternyata kemarin itu terakhir kali dia nganter saya ke kantor.

Saya masih inget waktu pertama kali bapa bawa katana kerumah, waktu itu sore menjelang maghrib, warnanya masih biru malam (warna biru malam ini saya liat dari stnk soalnya kalau liat aslinya lebih item) waktu itu saya baru bisa nyetir dan langsung nyoba mobil yang untuk kita baru ini (kita beli mobil bekas jadi walau kata kita baru sebenernya mobil ini udah lama, keluaran tahun ’89). Nyoba keliling komplek bentar dan langsung ngerasa this is my soul mate. Saya yang waktu itu masih kelas 3 SMU dan baru bisa nyetir jadi sering jalan bareng temen-temen. Karna baru bisa maju dan belok kiri aja, jadi tiap jalan-jalan pasti ngambil jalan muter, karna musti belok kiri dulu terus cari jalan lagi buat belok kiri lagi sampe akhirnya sampe ke tempat tujuan. Suatu hari temen ngajak jalan ke lembang, walau masih takut-takut dicoba juga tapi karna emang nyetirnya juga belum lancar nanjak sedikit mobil mati, naek dikit lagi mati lagi akhirnya karna takut kenapa-kenapa kita mutusin buat balik lagi dan ga jadi ke lembang.

saat-saat indah yang terekam

saat-saat indah yang terekam

Setelah beberapa kali ngerasain perpisahan & keilangan. Sekarang saya lebih berfikir memang udah saatnya berpisah, sudah saatnya saling jauh, ini pasti waktu yang paling tepat. Saya tidak lagi berpikir apa yang akan saya lakukan tanpa dia. Tapi saya lebih berpikir ini jalan terbaik yang akan membuka jalan yang lebih indah. Kita tidak bisa menghindar dari perpisahan ataupun pertemuan karna pasti akan terjadi. Dan tidak ada sesuatu pun didunia ini yang benar-benar milik kita jadi kenapa masih ada tangis disetiap perpisahan? Kalau kita sadar apa yang meninggalkan kita memang tidak benar-benar milik kita, kalau semua yang hilang hanya titipan, yang harus kita jaga sampai pada batas waktu tertentu. Setiap memori tetap akan terekam tapi hanya sebatas itu.. Tidak lebih.