Category Archives: broken

Kamar Gelap

Standard

dark room

Satu kamar diujung hati

Lama tak berpenghuni

Tampak mati..

Begitu sepi..

Begitu sunyi..

Kerinduan yang muncul satu satu tidak lagi mampu menyinari

Butuh lebih dari satu titik rindu

untuk membuatnya kembali bersinar……

*pic dari sini

Advertisements

Tanpa Judul

Standard
This day, five years ago…

“Marry me girl be my fairy to the world
Be my very own constellation A teenage bride with a baby inside
Getting high on information
And buy me a star on the boulevard It’s Californication”
~Californication by Red Hot Chilli Peppers~


Do you remember? Hmmm… bukan masalah ingat atau ngga.. lagian saya juga ngga akan nyalahin kamu kalau kamu ngga inget. Saya cuman lagi cengeng.. Atau emang sekarang saya memang berubah jadi orang yang paling cengeng sedunia? Entahlah… Lagu ini dan lima taun yang lalu, tepat dihari ini, diperjalanan kerumah temen.. ngga tau knapa rasanya indah banget waktu itu, kalo inget bikin senyum-senyum sendiri. Kamu yang ngenalin satu rasa yang belum pernah saya rasa sebelumnya, rasa yang asing, rasa yang indah dan begitu indahnya sampai-sampai ngga tau harus gimana nge-deskripsiin rasa itu.


“Make me happy for one moment of my lifetime I’d be there
~Burndt Jamb by Weezer~


Entah kenapa, saya selalu senang mengenang segala hal tentang kamu. Walau sekarang kamu makin jauh, tapi itu ngga ngebuat saya berhenti, saya tau itu perbuatan bodoh, makanya kalo ada orang bilang “kadang cinta bikin kita kehilangan akal” mungkin kata-kata itu emang bener. Akal yang dianugerahkan Tuhan hanya kepada manusia, dengan memakai kesan-kesan yang diperoleh panca indera sebagai bahan pemikiran untuk sampai pada kesimpulan-kesimpulan. Tapi dengan adanya cinta kadang akal cuman jadi runner-up setelah rasa. Karena selain akal Tuhan juga menganugerahkan hati yang didalamnya tersimpan rasa.


Katakanlah : ‘Dialah yang menciptakan kamu dan menjadikan kamu pendengaran, penglihatan dan hati, tetapi amat sedikit kamu bersyukur”
~Q.S. Al-Mulk, 67:23~

Tapi sayang, kadang hati ngga konsisten, hati mudah berubah sesuai dengan keinginannya.

“Wa ma sumiyal qalbu illa li taqallubihi
~Tidaklah dinamakan hati kecuali karna mudahnya ia berubah-ubah~

Mungkin itu yang terjadi pada kisah kita.. Akhirnya dihati kamu ngga ada lagi rasa itu. Hati kamu sedikit demi sedikit mulai berubah. Dan hari ini saya cuman pengen coba mengenang kisah itu lagi, ngga tau kenapa…

“Coba untuk ulangi apa yang terjadi
Akan datang lagi semua yang pernah terlalui
Bersama alam menempuh malam walau takpernah ada kesempatan
Terjebak dalam jerat mengingat namun tekadnya takkan bebas”
~Kosonk by Pure Saturday~

Makasih ya buat empat tahun yang menyenangkan, buat mimpi yang sempurna dan buat kisah yang indah. Saya doain kamu bahagia disana dengan peri kecilmu. Teruslah terbang bergandengan tangan gapai semua mimpi kalian.

Karawang, 10 Juli 2007

Kisah

Standard
Malam ini aku menulis lagi, mencoba mengembalikan sebagian dari hidup yang sempat hilang karena terjebak pada rutinitas yang tak bisa aku hindari. Kadang aku merasa terlalu lelah dan tak punya lagi waktu untuk diriku sendiri. Kadang aku merasa betapa membosankannya hidup karna aku hanya berjalan pada satu alur waktu saja, waktu yang berjalan kedepan, waktu yang tak akan pernah kembali pada masa lalu walau begitu kuatnya aku menginginkannya. Kini masa laluku telah berubah menjadi sebuah kisah yang hanya dapat di kenang, kisah yang begitu indah. Benar-benar menyenangkan dan layak dikenang. Kalaupun harus berakhir seperti sekarang, keindahannya tak berkurang.

Aku rindu masa laluku..Sudah lama kita berpisah. Tapi aku tak pernah berniat melakukan perjalanan menjauhi atau mendekatinya. Pun tak berniat mengembara mencari kisah yang lain. Aku hanya berputar-putar saja, tepatnya terputar-putar. Pagi-siang-sore-malam. Putaran yang tak pernah bisa kuhindari. Lalu..dia, kenangan tentangnya dan orang-orang pengikut waktu yang berjalan kedepan, itu putaran lain yang tak dapat kuhindari. Aku banyak belajar dari kisah orang-orang disekitarku. Orang-orang yang terbawa arus untuk terus berjalan kedepan, entah karena keinginannya atau memang tak ada jalan lain. Aku belajar bagaimana mereka menyikapi dan mengubah keadaan dari setiap kisah yang mereka alami.

“Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, dimuka & dibelakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah SWT. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Allah SWT” [QS. Ar-Ra’d 13:11]


Betapa bersyukurnya aku, Allah telah mengirimkan malaikat-malaikatNya untuk menjagaku, membuatku terhindar dari setiap perbuatan bodoh yang seringkali terlintas di benakku. Dan untuk mengubah keadaanku yang sekarang ini, semua bergantung padaku. Karena hanya aku yang dapat mengubah setiap inci dari kisahku. Dan hanya pada Allah lah aku mengadu setiap kisah yang terjadi padaku dan mencurahkan inci demi incinya.

“Dan apa saja nikmat yang ada padamu, maka itu dari Allah, dan apabila kamu ditimpa keburukan, maka hanya kepada Allahlah kamu meminta pertolongan” [An-Nahl 16:53]


Kini walau harus aku habiskan setiap malamku dengan sepi. Aku menikmatinya dan aku mulai berhasil melewati ketaknyamanan ini. Aku tahu pasti rasa letih dan sakit masih akan menemaniku, tapi aku yakin Allah akan ada disetiap letih dan sakitku, Dia akan terus menjagaku bersama malaikat-malaikat-Nya. Kesepian dimalam-malam seperti ini tidak lagi menggangguku karena aku memang menikmati kesakitan. Karena ini kisahku. Dan masih akan banyak kisah lain yang akan terjadi. Kisah yang akan jauh lebih indah..

“Oh my life is changing everyday
Every possible way
Though my dreams, itโ€™s never quite as it seems
Never quite as it seems
(Dreams by The Cranberries)


Lupakanlah!!!!!

Standard
Carilah yang bisa digenggam tangan,,
jangan yang hanya bisa dipandang
meskipun cintamu tak lekang di makan waktu
meskipun perasaanmu terasa hangat di jiwa
meskipun ketulusanmu hanya kau dan Tuhan yang tahu
meskipun malam-malammu dihiasi dengan jejak…
elok wajah dan indah suaranya
yang tak mampu kau tepis dari ingatan
Namun begitu dia menolakmu
Begitu dia menutup buku tentangmu dan menulis cerita yang baru
seribu tahun kau tunggu dia tak akan kembali
Lupakanlah!
It’s futile even to dream
Stop linger
move on!!
Love is everywhere…
you just need to open yourself
and reach them…

*Sebuah puisi dari seorang teman, makasih ya Dan (walau kamu bilang puisinya bukan ciptaan kamu)*

Obrolan dengan sahabat

Standard
Beberapa waktu lalu, nginep di rumah temen di karawang dan setelah ngabisin makanan sampe ngga bisa gerak karna kekenyangan, kita ngobrol yang mungkin bisa dibilang ini obrolan orang stress *hehehehe*

– Wi, kayanya gue ndeso banget, masa umur segini baru ngerasain jatuh cinta & patah hati sekaligus di waktu yang sama.. Ga kebayang bakal kaya gini, dodol banget, gw kesel, sedih, campur aduk.. Padahal jaman SMU dulu, boro2 kepikiran yang namanya cinta, yang ada cuman maen..maen dan maen..

+ Hehehe.. iya ya..Jaman SMU dulu kita kayanya kebanyakan maen bareng daripada pacaran..hehehehe..Tapi semua emang udah ada yang ngatur..Mungkin emang waktunya kita ngerasain yang namanya cinta ya sekarang ini..Dan kita musti bisa kuat kalo ternyata harus ngalamin yang namanya patah hati..Emang ga bisa dipungkirin kita tuh butuh mereka untuk ngebuat kita ngerasa lebih berarti, ngebuat kita ngerasa dibutuhin..tapi mau gimana lg, yakin aja kesedihan pasti bakal ilang & kebahagiaan pasti dateng… Fa inna ma’al usyri yusro.. sesudah kesulitan itu pasti ada kemudahan..
wakakakakak..urang siga menggurui gini, padahal saya aja jangar ๐Ÿ™‚ Pokonyamah bersyukur akhirnya kita dikenalin sama yang namanya cinta walaupun akhirnya sakit.
– Iya wi..kemaren si gw yang ngehibur elu, gw salutlah ngeliat elu lebih kuat sekarang, mun urang mah siga nu kuat tapi dalem gw nih parah banget soalna urang hayang buru-buru keluar dari situasi ini, ga enak banget, tapi ternyata ngga semudah itu soalnya gw musti ketemu terus ma tu orang, dan meski gw ngomong musti saling menjauh, tapi itu sebenernya ga enak banget, tapi emang ga ada jalan lain selain harus DIHADAPI!!!
Saling doain ya wi, gw ngerasa dosa nih udah suka sama cowo orang, tapi gw juga sedih kalo harus ngejauh dari dia…

+ iya..saling ngedoain yah..sebenernya sama aja, saya belom bisa sekuat itu kali.. Tapi mau gimana lagi..Ga ada laen selaen dijalanin..suka ngga suka..mau ngga mau…Emang pasti berat buat kamu, soalnya dia ada di deket kamu..(kaya kate winslate di film The Holiday :p )
– Bener wi..Ini seperti kita musti lewatin jalan yang sulit banget tapi ngga ada jalan laen. Mudah2an kita bisa keluar dari semua kesulitan ini..Cuman emang ngga enak banget ya, kalo hati sedih teh, urang nu biasana ceria jadi mejuzzzz, belom apa-apa sekarang orang kantor pada ngomong “lu ngga papakan, dia mau nikah???” aduh itu pertanyaan yang memuakan, waktu kayanya berjalan lambat, gw kaya nunggu bom waktu yang bakalan meledak di bulan Juli…
+ Obatnya emang cuman satu & itu ada didiri kamu…Kita musti sabar..Emang pasti sakit banget..banget..banget..bahkan nangis juga ngga akan pernah nyembuhin sakitnya.. Sakitnya kaya sampe nusuk-nusuk tulang, masuk ke otak, memecah-mecah kepala, pokonya sakit banget.. dan mereka seperti ngga ngerasain sakit yang kita rasain..Hmmm..Mudah2an seudah juli entar kamu bisa lebih kuat, biar kamu bisa seperti dulu, ceria..semua kaya ngga ada beban…
– Wi, kalo dipikir2 kita kaya dua sahabat yang saling ngerokin yah?
+ hehehe.. iya yah…

Sepi dan Sejati

Standard
Kini aku terpaku pada tipikalitas hidup yang berjalan maju. Lahir, tumbuh, tua dan mati. Disini aku hanya perlu bertahan menjalani hidup. Menjalani secara perlahan, menerima dengan perlahan2 dan menghirupnya perlahan2. Aku tahu rasa letih dan sakit masih akan terus bersamaku. Tapi aku telah memilih untuk menjalaninya. Aku siap untuk menjalaninya. Mungkin aku terlihat seperti seorang yang ‘desperate’. Sebenarnya tidak. Aku hanya merasa kekosongan yang sejati. Sempat aku berfikir untuk berhenti mengikuti alur hidup yang berjalan maju ini karna merasa terlalu kosong. Tapi aku tak bisa berhenti disini. Belum saatnya. Aku masih harus berada disini, terus mengikuti alur waktu yang berjalan kedepan. Menghilangkan kecemasan akan masa depan dan mengusir bayang2 masa lalu. Aku hanya perlu berjalan perlahan. Tak perlu tergesa-gesa. Karna waktuku masih panjang.
Terkadang disatu malam yang hitam. Disaat semua bersiap tuk bermain dengan mimpi. Aku ingin mengirim pesan singkat yang menyatakan aku kangen. Tapi untung saja otak dan tanganku tidak bekerjasama dengan baik. Saat pesan singkat itu sudah tertulis dan otakku mengirim isyarat untuk menekan tombol ‘send’ tanganku malah menekan tombol ‘exit’. Untung saja tanganku bekerja lebih cepat daripada otakku. Karna aku tak mau mengganggunya lagi, dia sudah memiliki seorang peri kecil yang akan diajaknya terbang melihat keindahan dunia dari atas sana. Dan aku…aku akan melihat mereka terbang berpegangan tangan dan semakin menjauh dari bawah sini.
Aku harus bisa berdiri diatas kakiku sendiri dan menjadi sekuat yang aku bisa, karna akan banyak peristiwa yang tidak pernah aku duga sebelumnya, hanya Allah yang tahu. Tapi, aku tidak akan bisa benar-benar kuat hanya dengan itu. Aku hanya manusia biasa yang tak bisa hidup sendiri. Mungkin suatu saat nanti, saat aku siap menerima kehadiran orang lain disisiku, saat itulah, aku bisa benar-benar kuat dan aku akan lebih kuat lagi jika aku dapat menerima satu persatu orang yang aku cintai meninggalkanku…
…satu demi satu pergi tinggalkan aku / sendiri / mungkin kini diriku tak punya arti lagi / dan ku sendiri…..menangis ku disini / malam ini / bertanya dalam lubuk hati / masih kah ada tempat berbagi….walau gelisah tak jua bertepi / takkan kusesali tetap kujalani [sendiri by cokelat]

Akan kubiarkan sepi ini disini dan menggerogotiku untuk sementara, sampai akhirnya aku siap..entah kapan..mungkin besok atau mungkin harus menunggu beberapa purnama. Aku tak tahu.
“Love comes to those who still hope although they’ve been disappointed; to those who still belive,
altough they’ve been betrayed; to those who still need to love, although they’ve been hurt before;
and to those who have the courage and faith to built trust again.”